Wisata  

100 Pramuwisata Ikut Pembekalan Candi Borobudur, Hapus Informasi yang Kedaluwarsa

Avatar
100 Pramuwisata Ikut Pembekalan Candi Borobudur, Hapus Informasi yang Kedaluwarsa

www.daytekno.com – Sebanyak 100 pemandu wisata mendapat pembekalan pengetahuan tentang Candi Borobudur, khususnya yang berkaitan dengan agama Buddha, di Manohara Borobudur Study Center, kompleks Taman Wisata Candi Borobudur Magelang, Jawa Tengah, Senin (17/10/2022).

“Kegiatan ini sangat bermanfaat, kami memberikan perhatian penuh terhadap pemanfaatan Candi Borobudur. Pemandu wisata perlu mendapatkan pemahaman utuh terkait pengetahuan Candi Borobudur,” terang Dirjen Bimbingan Masyarakat (Bimas) Buddha Kementerian Agama, Supriyadi, yang hadir di kegiatan tersebut.

Digelar oleh Penerbit Karaniya dan didukung oleh sejumlah instansi terkait, pembekalan bagi para pemandu wisata ini diadakan guna memberi informasi seputar candi Buddha terbesar di dunia ini, mengingat terdapat berbagai versi penjelasan tentang Candi Borobudur yang telah tersebar di masyarakat.

Menurut Supriyadi, pengetahuan itu berkembang sehingga perlu diperbarui atau di-update agar dapat membuka cakrawala atas pemahaman Candi Borobudur, terutama yang berkaitan dengan agama Buddha.

Candi Borobudur mengandung nilai-nilai agama Buddha yang tinggi. Pengetahuan ini telah diterima dan dipahami dengan baik oleh masyarakat, namun ada pemahaman yang harus disampaikan utuh, misalnya tentang Kamadatu, Arupadatu dan rupadatu.

“Sesungguhnya dalam proses keagamaan Buddha sendiri nanti ada pembagian Candi Borobudur yang dilihat dari strukturnya, ajaran, mulai dari Karmawibangga, Lalitavistara, dan sebagainya,” terangnya.

“Hal yang perlu diperhatikan pemndu wisata, pemahaman itu kan selalu berkembang jadi setiap apa yang kita baca dan pelajari pasti ada pengagasnya. Penggasanya selalu melalui research (riset) tertentu, research itu berkembang,” lanjutnya.

Beredar informasi soal Candi Borobudur yang kedaluwarsa

Narasumber yang dihadirkan saat pembekalan tersebut adalah Hudaya Kandahjaya, peneliti di Amerika Serikat yang berfokus terhadap Borobudur.

Baca Juga;  10 Toko Emas di Medan Buat Transaksi Jual Beli

Karyanya yang bertajuk Borobudur – Biara Himpunan Kebajikan Sugata telah diterbitkan pada tahun 2021 oleh Penerbit Karaniya.

Hudaya menyampaikan, penelitian tentang Candi Borobudur telah dilakukan sejak 30 tahun yang lalu. Gagasan itu muncul berawal dari keprihatinan atas kesenjangan, bahkan kedaluwarsanya, informasi-informasi tentang Candi Borobudur di masyarakat.

“Ada berbagai informasi yang masih disampaikan di berbagai media yang kedaluwarsa atau bahkan sudah dibantah oleh banyak cendekiawan tapi tetap masih banyak beredar. Tentu itu, kalau dibiarkan, saya khawatir akan memberikan salah pengertian tentang apa itu Candi Borobudur,” terang Hudaya.

Informasi-informasi soal Candi Borobudur yang keliru

Menurutnya, beberapa informasi yang dimaksud salah satunya tentang konsep Tridathu (Kamadhatu, Rupadhatu, Arupadhatu).

Konsep tersebut diperkenalkan oleh sarjana asal Belanda bernama W.F. Suterheim yang membaca kitab Sang Hyang Kamahayanikan. Namu, W.F Suterheim tidak membaca kitab tersebut secara menyeluruh sehingga menimbulkan disinformasi.

“Seperti gunung es itu loh, yang terlihat di atas itu padahal di bawahnya itu begitu besar. Apa yang disampaikan kitab Sang Hyang Kamahayanikan ini sesungguhnya berbeda, karena mereka itu merekam ajaran-ajaran agama Buddha yang purba,” jelas Hudaya.

Tidak hanya itu, istilah Tridhatu berkaitan dengan konsep Aksaranyasa yang ada dalam tradisi agama Budhha isoterik, yang tidak banyak dikenal orang pada zaman sekarang.

Kemudian tentang Bhumi Sambara Budhara di mana Budhara dicuplik oleh Profesor G. De Casparis ketika menyusun disertasi sekitar tahun 1950.

“Itu sudah banyak dibantah, dan beliau sendiri bilang itu dia keliru. Jadi, dalam korespondesi saya dengan beliau juga pada tahun 1980-an,” ujarnya.

Baca Juga;  Pameran di Keraton Yogyakarta Kisahkan Lagi Peristiwa Pasca-Geger Sepehi

“Dia sudah mengaku dan didalam sebuah konferensi khusus agama Buddha, bahwa dia terburu-buru karena hanya sekadar ingin mencocokkan nama Borobudur. Kemudian dicarilah kata-kata yang belakangnya bisa sama dengan Borobudur,” lanjut Hudaya.

“Padahal itu sama sekali keliru. Tapi itu terus masih beredar, jadi itu salah satu alasan mengapa saya merasa prihatin,” ungkapnya.

Sementara itu, Ketua Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Kabupaten Magelang, Sony, mengapresiasi kegiatan tersebut karena dapat menambah referensi dan ilmu pengetahuan tentang Candi Borobudur, serta meningkatkan profesionalitas.

“Pengunjung yang dapat informasi dari pramuwisata dengan baik maka wisatawan juga akan menghormati bangunan (Candi Borobudur), sehingga dapat terjaga kekeramatannya,” ucap Sony.

Menurutnya, pramuwisata bisa dikatakan sebagai pengganti generasi milenial yang menyelamatkan Candi Borobudur.

HPI Kabupaten Magelang, khususnya yang bertugas di Candi Borobudur adalah pramuwisata yang memperoleh pendidikan dari narasumber-narasumber berkualifikasi dan profesional.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://www.daytekno.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.daytekno.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”