www.daytekno.com – Honda Jazz merupakan mobil yang masih tinggi peminat. Baik unit bekas hingga versi terbaru.

Mobil ini pertama kali muncul di Indonesia pada 2004 sudah mengusung transmisi CVT. Ini merupakan capaian yang menarik, karena pada masa itu CVT belum ramai digunakan oleh mobil-mobil Jepang.

Pada Honda Jazz generasi keduanya, transmisi tersebut diganti menjadi matik konvensional. Yang katanya, untuk membuat tarikan mesin menjadi lebih responsif. Tapi, hal itu ternyata membawa masalah untuk Honda Jazz secara umum.

Pemilik Bengkel Pradana sekaligus bekas mekanik Honda Iwan Pratikno, mengatakan sedikit bengkel yang tahu kalau Honda Jazz lama menggunakan transmisi CVT, jadi mereka rawan salah isi oli.

“ Penyakit Honda Jazz itu dari dulu ada di transmisinya, itu mudah panas sehingga mengakibatkan slip dan akhirnya transmisinya bermasalah, khususnya yang Jazz lama i-DSI,” ucap Iwan kepada Kompas.com, Minggu (16/10/2022).

Dia mengatakan pada seri tersebut, Honda Jazz dilengkapi dengan transmisi CVT. Padahal, pada tahun tersebut CVT masih jarang dijumpai pada mobil-mobil Jepang.

“Jadi, jarang bengkel yang tahu kalau Honda Jazz lama itu sudah menggunakan transmisi CVT, yang tahu ya hanya bengkel resmi dan mekaniknya saja, hal itu berpeluang terjadi kesalahan saat mengisi oli transmisi,” ucap Iwan.

Dia mengatakan oli transmisi, khususnya CVT seharusnya menggunakan CVTF, bukan ATF. Bila pengisian oli transmisi ini keliru, maka dampaknya bisa merusak transmisi dalam jangka waktu yang panjang.

“Jadi, efek salah isi oli transmisi tersebut berimbas sampai pada masa pakainya, hingga sekarang ini banyak transmisi Honda Jazz yang bermasalah,” ucap Iwan.

Dia juga mengatakan, dari pihak Hondanya juga menamai oli transmisi dengan sebutan yang susah dipahami masyarakat awam.

Baca Juga;  Tilang Elektronik Mulai Berlaku di Jakarta, Ketahui Sistem Kerja Tilang ETLE Mobile

“Namanya kan bukan CVTF, atau ATF, tapi menggunakan huruf-huruf tertentu sebagai kode spesifikasi oli transmisinya, jadi banyak bengkel yang salah memasukan oli transmisi,” ucap Iwan.

Menurut Iwan, dari kurangnya edukasi tersebut Honda Jazz generasi lama banyak mengalami kerusakan pada sektor transmisi. CVT-nya menjadi mudah panas, yang ujung-ujung membuat rontok komponen di dalamnya.

Jadi, jika Anda berniat membeli Honda Jazz perlu memperhatikan kondisi transmisinya, apakah sudah terjadi slip atau tidak.Karena ini bisa menjadi penyakit laten Honda Jazz yang sewaktu-waktu bisa timbul.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://www.daytekno.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.daytekno.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

0

Bagikan:
x